NIKMATI LAYANAN TRAVEL PRIBADI, BOOKING DAN CETAK SENDIRI TIKETNYA

Hukum Mencabut Uban & Hukum Menyemir Rambut dan Mewarnai Uban


Dari 'Abdullah bin  'Umar rodiallohu anhumabahwasanya Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

الشيب نور المؤمن لا يشيب رجل شيبة في الإسلام إلا كانت له بكل شيبة حسنة و رفع بها درجة


"Uban adalah cahaya bagi seorang mukmin. Tidaklah seseorang  beruban –walaupun sehelai- dalam Islam melainkan setiap ubannya akan  dihitung sebagai suatu kebaikan dan akan meninggikan derajatnya."

(HR. Al Baihaqi dalam Syu'abul Iman. Syaikh Al Albani dalam Al Jami' Ash Shogir mengatakan bahwa hadits ini hasan)



1. Hukum Mencabut Uban


Alhamdulillah wa shalaatu wa salaamu 'ala Rosulillah wa 'ala alihi wa shohbihi wa sallam.

Sangat wajar jika seseorang menginjak usia senja, muncul pada kepala, wajah atau jenggotnya rambut putih, alias uban. Itulah fase kehidupan yang akan dilewati oleh setiap insan sebagaimana firman Allah Ta'ala,

اللَّهُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن ضَعْفٍ  ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعْدِ ضَعْفٍ قُوَّةً ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعْدِ قُوَّةٍ  ضَعْفاً وَشَيْبَةً يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ وَهُوَ الْعَلِيمُ الْقَدِيرُ

"Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa." (QS. Ar Ruum: 54)

Kadangkala memang kita ingin menghilangkannya, mencabutnya, atau  mengganti warnanya dengan warna lain. Namun alangkah bagusnya jika  setiap tindak-tanduk kita didasari dengan ilmu agar kita tidak sampai  terjerumus dalam kesalahan dan dosa. Sebuah petuah bagus dari Mu'adz bin Jabal yang harus senantiasa kita ingat:

العِلْمُ إِمَامُ العَمَلِ وَالعَمَلُ تَابِعُهُ

"Ilmu adalah pemimpin amal dan amalan berada di belakang ilmu." (Al Amru bil Ma'ruf wan Nahyu 'anil Mungkar, Ahmad bin 'Abdul Halim Al Haroni, hal. 15)

Jadi dalam masalah uban ini, marilah kita ikuti petunjuk syari'at  Islam yang suci nan sempurna. Dengan mengikuti petunjuk inilah seseorang akan menuai kebahagiaan. Sebaliknya, jika enggan mengikutinya, hanya  mau memperturutkan hawa nafsu semata dan menuruti perkataan manusia yang mencocoki hawa nafsu tanpa ada dasar dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, niscaya orang seperti ini akan binasa.

Allah Ta'ala berfirman,

وَإِنْ تُطِيعُوهُ تَهْتَدُوا وَمَا عَلَى الرَّسُولِ إِلَّا الْبَلَاغُ الْمُبِينُ

"Dan jika kamu ta'at kepadanya, niscaya kamu mendapat petunjuk.  Dan tidak lain kewajiban rasul itu melainkan menyampaikan (amanat Allah) dengan terang." (QS. An Nur: 54)

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِى وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ الْمَهْدِيِّينَ عَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ

"Berpegangteguhlah dengan ajaranku dan sunnah khulafa'ur rosyidin yang mendapatkan petunjuk (dalam ilmu dan amal). Pegang teguhlah ajaran tersebut dengan gigi geraham kalian." (HR. Abu Daud, At Tirmidzi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban. At Tirmidizi mengatakan hadits ini hasan shohih. Syaikh Al Albani mengatakan hadits ini shohih. Lihat Shohih At Targhib wa At Tarhib no. 37)

Salah seorang khulafa'ur rosyidin dan manusia terbaik setelah Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, Abu Bakar Ash Shiddiq radhiyallahu 'anhu mengatakan,

لَسْتُ تَارِكًا شَيْئًا كَانَ رَسُوْلُ  اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ يَعْمَلُ بِهِ إِلَّا عَمِلْتُ  بِهِ إِنِّي أَخْشَى إِنْ تَرَكْتُ شَيْئًا مِنْ أَمْرِهِ أَنْ أَزِيْغَ

"Aku tidaklah biarkan satupun yang Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam amalkan kecuali aku mengamalkannya karena aku takut jika  meninggalkannya sedikit saja, aku akan menyimpang." (HR. Bukhari dan Muslim)

Ulama yang sudah tersohor namanya di tengah-tengah kita, yakni Imam Syafi'i mengatakan,

أجمع المسلمون على أن من استبان له سنة عن رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم لم يحل له أن يدعها لقول أحد

"Kaum muslimin sepakat bahwa siapa saja yang telah jelas baginya  ajaran Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, maka tidak halal  baginya untuk meninggalkannya karena perkataan yang lainnya." (Madarijus Salikin, 2/335, Darul Kutub Al 'Arobi. Lihat juga Al Haditsu Hujjatun bi Nafsihi fil 'Aqoid wal Ahkam, Muhammad Nashiruddin Al Albani, hal. 79, Asy Syamilah)

Uban adalah Cahaya Bagi Seorang Mukmin


Al Baihaqi membawakan sebuah pasal dengan judul "larangan mencabut  uban". Lalu di dalamnya beliau membawakan hadits dari 'Abdullah bin  'Umar. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

الشيب نور المؤمن لا يشيب رجل شيبة في الإسلام إلا كانت له بكل شيبة حسنة و رفع بها درجة

"Uban adalah cahaya bagi seorang mukmin. Tidaklah seseorang  beruban –walaupun sehelai- dalam Islam melainkan setiap ubannya akan  dihitung sebagai suatu kebaikan dan akan meninggikan derajatnya." (HR. Al Baihaqi dalam Syu'abul Iman. Syaikh Al Albani dalam Al Jami' Ash Shogir mengatakan bahwa hadits ini hasan)

Muhammad bin Hibban At Tamimi rahimahullah -yang lebih dikenal dengan Ibnu Hibban- dalam kitab Shahihnya menyebutkan pembahasan "Hadits  yang menceritakan bahwa Allah akan mencatat kebaikan dan menghapuskan  kesalahan serta akan meninggikan derajat seorang muslim karena uban yang dia jaga di dunia." Lalu Ibnu Hibban membawakan hadits berikut.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

لا تنتفوا الشيب فإنه نور يوم القيامة ومن شاب شيبة في الإسلام كتب له بها حسنة وحط عنه بها خطيئة ورفع له بها درجة

"Janganlah mencabut uban karena uban adalah cahaya pada hari  kiamat nanti. Siapa saja yang beruban dalam Islam walaupun sehelai, maka dengan uban itu akan dicatat baginya satu kebaikan, dengan uban itu  akan dihapuskan satu kesalahan, juga dengannya akan ditinggikan satu  derajat." (HR. Ibnu Hibban dalam Shahihnya. Syaikh Syu'aib Al Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan)

Uban Tidak Boleh Dicabut


Dari 'Amr bin Syu'aib, dari ayahnya, dari kakeknya berkata bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

لَا تَنْتِفُوا الشَّيْبَ مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَشِيبُ شَيْبَةً فِي الْإِسْلَامِ إِلَّا كَانَتْ لَهُ نُورًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ

"Janganlah mencabut uban. Tidaklah seorang muslim yang beruban  dalam Islam walaupun sehelai, melainkan uban tersebut akan menjadi  cahaya baginya pada hari kiamat nanti." (HR. Abu Daud dan An Nasa'i. Syaikh Al Albani dalam Al Jami' Ash Shagir mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Hukuman bagi orang yang mencabut ubannya adalah kehilangan cahaya  pada hari kiamat nanti. Dari Fudholah bin 'Ubaid, Nabi shallallahu  'alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ شَابَ شَيْبَةً فِي سَبِيلِ اللَّهِ  كَانَتْ نُورًا لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَقَالَ رَجُلٌ عِنْدَ ذَلِكَ  فَإِنَّ رِجَالًا يَنْتِفُونَ الشَّيْبَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى  اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ شَاءَ فَلْيَنْتِفْ نُورَهُ

"Barangsiapa memiliki uban di jalan Allah walaupun hanya sehelai, maka uban tersebut akan menjadi cahaya baginya pada hari kiamat." Kemudian ada seseorang yang berkata ketika disebutkan hal ini: "Orang-orang pada mencabut ubannya." Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam lantas bersabda, "Siapa saja yang ingin, silakan dia memotong cahaya (baginya di hari kiamat)." (HR. Al Bazzar, At Thabrani dalam Al Kabir dan Al Awsath dari riwayat Ibnu Luhai'ah, namun perowi lainnya tsiqoh –terpercaya-. Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targib wa At Tarhib mengatakan bahwa hadits ini hasan)

Perkataan Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam: "Siapa saja yang ingin, maka silakan dia memotong cahaya (baginya di hari kiamat)"; tidak menunjukkan bolehnya mencabut uban, namun bermakna ancaman.

Rambut uban mana yang dilarang dicabut?

Larangan mencabut uban mencakup uban yang berada di kumis, jenggot, alis, dan  kepala. (Al Jami' Li Ahkami Ash Shalat, Muhammad 'Abdul Lathif 'Uwaidah, 1/218, Asy Syamilah)

Apa hukum mencabut uban apakah haram ataukah makruh?

Para ulama Malikiyah, Syafi'iyah, dan Hanabilah berpendapat bahwa mencabut uban adalah makruh.

Abu Dzakaria Yahya bin Syarf An Nawawi rahimahullah mengatakan, "Mencabut ubat dimakruhkanberdasarkan hadits dari 'Amr bin Syu'aib dari ayahnya dari kakeknya. …  Para ulama Syafi'iyah mengatakan bahwa mencabut uban adalah makruh dan  hal ini ditegaskan oleh Al Ghozali sebagaimana penjelasan yang telah  lewat. Al Baghowi dan selainnya mengatakan bahwa seandainya mau  dikatakan haram karena adanya larangan tegas mengenai  hal ini, maka ini juga benar dan tidak mustahil. Dan tidak ada bedanya  antara mencabut uban yang ada di jenggot dan kepala (yaitu sama-sama  terlarang). (Al Majmu' Syarh Al Muhadzdzab, 1/292-293, Mawqi' Ya'sub)

Namun jika uban tersebut terdapat di jenggot atau pada rambut yang tumbuh di wajah, maka hukumnya jelas haram karena perbuatan tersebut termasuk an namsh yang dilaknat.

Dari Ibnu Mas'ud radhiyallahu 'anhu, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

لعن الله الربا و آكله و موكله و كاتبه و شاهده و هم يعلمون و الواصلة و المستوصلة و الواشمة و المستوشمة و النامصة و المتنمصة

"Allah melaknat riba, pemakan riba (rentenir), orang yang  menyerahkannya (nasabah), orang yang mencatatnya (sekretaris) dan yang  menjadi saksi dalam keadaan mereka mengetahui (bahwa itu riba). Allah  juga melaknat orang yang menyambung rambut dan yang meminta disambungkan rambut, orang yang mentato dan yang meminta ditato, begitu pula orang yang mencabut rambut pada wajah dan yang meminta dicabut." (Diriwayatkan dalam Musnad Ar Robi' bin Habib. Syaikh Al Albani dalam Al Jami' Ash Shagir mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Syaikh Muhammad bin Sholeh Al Utsaimin rahimahullah mengatakan,  "Adapun mencabut uban dari jenggot atau uban dari rambut yang tumbuh di  wajah, maka perbuatan seperti ini diharamkan karena termasuk an namsh. An namsh adalah mencabut rambut yang tumbuh di wajah dan jenggot. Padahal  terdapat hadits yang menjelaskan bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wa  sallam melaknat orang yang melakukan an namsh." (Majmu' Fatawa wa Rosa'il Ibnu 'Utsaimin, 11/80, Asy Syamilah)

Kesimpulan
: hukum mencabut uban dapat dikatakan haram karena ada dalil tegas mengenai hal ini, sedangkan mayoritas ulama  mengatakan hukumnya adalah makruh. Namun sebagai seorang muslim yang  ingin selalu mengikuti petunjuk Nabinya shallallahu 'alaihi wa sallam  dan agar tidak kehilangan cahaya di hari kiamat kelak, maka seharusnya  seorang muslim membiarkan ubannya (tidak perlu dicabut). Dengan inilah  dia akan mendapat tiga keutamaan: [1] Allah akan  mencatatnya kebaikan, [2]  dan menghapuskan kesalahan serta [3] akan  meninggikan derajat seorang muslim karena uban yang dia jaga di dunia. Namun, jika uban tersebut berada pada jenggot atau rambut yang tumbuh di wajah, maka ini jelas haramnya.
Wallahu a'lam.

Penulis:
Muhammad Abduh Tuasikal
Artikel
www.muslim.or.id


2. Hukum Menyemir Rambut dan Mewarnai Uban


Alhamdulillah wa shalaatu wa salaamu 'ala Rosulillah wa 'ala alihi wa shohbihi wa sallam.

Setelah kita mengetahui hukum mencabut uban, berikut ini adalah  pembahasan mengenai menyemir uban dan menyemir rambut secara umum.  Semoga Allah memudahkan kami untuk menjelaskan hal ini dan semoga para  pembaca dimudahkan untuk memahaminya.

Ubahlah Uban Untuk Menyelisihi Ahli Kitab


Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam sangat memerintahkan kita untuk menyelisihi ahli kitab di antaranya adalah dalam masalah uban.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, beliau berkata bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى لَا يَصْبُغُونَ فَخَالِفُوهُمْ


"Sesungguhnya orang-orang Yahudi dan Nashrani tidak menyemir uban mereka, maka selisilah mereka." (Muttafaqun 'alaihi, HR. Bukhari dan Muslim)

Manakah yang lebih utama antara membiarkan uban ataukah mewarnainya?

Al Qodhi 'Iyadh mengatakan, "Para ulama salaf yakni sahabat dan  tabi'in berselisih pendapat mengenai masalah uban. Sebagian mereka  mengatakan bahwa lebih utama membiarkan uban (daripada mewarnainya)  karena terdapat hadits dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam mengenai  larangan mengubah uban [Namun hadits yang menyebutkan larangan ini  adalah hadits yang mungkar atau dho'if, sebagaimana dikatakan oleh  Syaikh Al Albani dalam Tamamul Minnah].

… Sebagian mereka berpendapat pula bahwa lebih utama merubah uban  (daripada membiarkannya). Sehingga di antara mereka mengubah uban karena terdapat hadits mengenai hal ini. " (Nailul Author, 1/144, Asy Syamilah). Jadi dapat kita katakan bahwa mewarnai uban lebih utama daripada tidak mewarnainya berdasarkan pendapat sebagian ulama. Adapun pendapat yang mengatakan lebih utama membiarkan uban daripada  mewarnainya, maka ini adalah pendapat yang lemah karena dibangun di atas hadits yang lemah.

Ubahlah Uban dengan Pacar dan Inai


Dari Abu Dzar radhiyallahu 'anhu  berkata, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ أَحْسَنَ مَا غَيَّرْتُمْ بِهِ الشَّيْبَ الْحِنَّاءُ وَالْكَتَمُ

"Sesungguhnya bahan yang terbaik yang kalian gunakan untuk menyemir uban adalah hinna' (pacar) dan katm (inai)." (HR. Abu Daud, Tirmidzi, Ibnu Majah, dan An Nasa'i. Syaikh Al Albani dalam As Silsilah Ash Shahihah mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Hal ini menunjukkan bahwa menyemir uban dengan hinna' (pacar) dan katm (inai) adalah yang paling baik. Namun boleh juga menyemir uban dengan selain keduanya yaitu dengan al wars (biji yang dapat menghasilkan warna merah kekuning-kuningan) dan za'faron. Sebagaimana sebagian sahabat ada yang menyemir uban mereka dengan kedua pewarna yang terakhir ini.

Abu Malik Asy-ja'iy dari ayahnya, beliau berkata,

كَانَ خِضَابُنَا مَعَ رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْوَرْسَ وَالزَّعْفَرَانَ

"Dulu kami menyemir uban kami bersama Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dengan wars dan za'faron". (HR. Ahmad dan Al Bazzar. Periwayatnya adalah periwayat kitab shahih  selain Bakr bin 'Isa, namun dia adalah tsiqoh –terpercaya-. Lihat Majma' Az Zawa'id)

Al Hakam bin 'Amr mengatakan,

دَخَلْتُ أَنَا وَأَخِي رَافِعٌ عَلَى  أَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ عُمَرَ ، وَأَنَا مَخْضُوبٌ بِالْحِنَّاءِ ،  وَأَخِي مَخْضُوبٌ بِالصُّفْرَةِ ، فَقَال عُمَرُ : هَذَا خِضَابُ  الإِْسْلاَمِ . وَقَال لأَِخِي رَافِعٍ : هَذَا خِضَابُ الإِْيمَانِ

"Aku dan saudaraku Rofi' pernah menemui Amirul Mu'minin 'Umar (bin Khaththab). Aku sendiri menyemir ubanku dengan hinaa' (pacar). Saudaraku menyemirnya dengan shufroh(yang menghasilkan warna kuning). 'Umar lalu berkata: Inilah semiran  Islam. 'Umar pun berkata pada saudaraku Rofi': Ini adalah semiran iman." (HR. Ahmad. Di dalamnya ada 'Abdurrahman bin Habib. Ibnu Ma'in  mentsiqohkannya. Ahmad mendho'ifkannya. Namun periwayat lainnya adalah  periwayat yang tsiqoh. Lihat Majma' Az Zawa'id)

Diharamkan Menyemir Uban dengan Warna Hitam


Dari Jabir radhiyallahu 'anhu, dia berkata, "Pada hari penaklukan  Makkah, Abu Quhafah (ayah Abu Bakar) datang dalam keadaan kepala dan  jenggotnya telah memutih (seperti kapas, artinya beliau telah beruban).  Lalu Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

غَيِّرُوا هَذَا بِشَيْءٍ وَاجْتَنِبُوا السَّوَادَ

"Ubahlah uban ini dengan sesuatu, tetapi hindarilah warna hitam." (HR. Muslim). Ulama besar Syafi'iyah, An Nawawi membawakan hadits ini dalam Bab "Dianjurkannya menyemir uban dengan shofroh (warna kuning), hamroh (warna merah) dan diharamkan menggunakan warna hitam".

Ketika menjelaskan hadits di atas An Nawawi rahimahullah mengatakan,  "Menurut madzhab kami (Syafi'iyah), menyemir uban berlaku bagi laki-laki maupun perempuan yaitu dengan shofroh (warna kuning) atau hamroh (warna merah) dan diharamkan menyemir uban dengan warna hitam menurut pendapat yang terkuat. Ada  pula yang mengatakan bahwa hukumnya hanyalah makruh (makruh tanzih).  Namun pendapat yang menyatakan haram lebih tepat berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam: "hindarilah warna hitam". Inilah pendapat dalam madzhab kami."

Adapun ancaman bagi orang yang merubahnya dengan warna hitam disebutkan dalam hadits berikut.

Dari Ibnu 'Abbas radhiyallahu 'anhuma berkata, bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

يَكُونُ قَوْمٌ يَخْضِبُونَ فِي آخِرِ الزَّمَانِ بِالسَّوَادِ كَحَوَاصِلِ الْحَمَامِ لَا يَرِيحُونَ رَائِحَةَ الْجَنَّةِ

"Pada akhir zaman nanti akan muncul suatu kaum yang bersemir dengan warna hitam seperti tembolok merpati. Mereka itu tidak akan mencium bau surga." (HR.  Abu Daud, An Nasa'i, Ibnu Hibban dalam shahihnya, dan Al Hakim. Al Hakim mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih. Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wa At Tarhib mengatakan bahwa hadits ini shahih). Karena dikatakan tidak akan mencium bau surga, maka perbuatan ini termasuk dosa besar. (Lihat Al Liqo' Al Bab Al Maftuh, 60/23, 234/27)

Sebenarnya jika menggunakan katm (inai) akan menghasilkan warna hitam, jadi sebaiknya katm tidak dipakai sendirian namun dicampur dengan hinaa' (pacar), sehingga warna yang dihasilkan adalah hitam kekuning-kuningan. Lalu setelah itu digunakan untuk menyemir rambut. (Lihat Al Liqo' Al  Bab Al Maftuh, 234/27)

Bolehkah menggunakan jenis pewarna lainnya –selain inai dan pacar, inai saja, za'faron dan wars- untuk mengubah uban semacam dengan pewarna sintetik? Jawabannya: boleh karena yang penting adalah tujuannya tercapai yaitu merubah warna uban selain dengan warna hitam. Sebagaimana keumuman hadits:

غَيِّرُوا هَذَا بِشَيْءٍ وَاجْتَنِبُوا السَّوَادَ

"Ubahlah uban ini dengan sesuatu, tapi hindarilah warna hitam." (HR. Muslim). Di sini menggunakan kata syaa-i', bentuk nakiroh, yang  menunjukkan mutlak (baca: umum). Namun kalau pewarna tersebut tidak  menyerap ke rambut, malah membentuk lapisan tersendiri di kulit rambut,  maka pewarna semacam ini harus dihindari karena dapat menyebabkan air  tidak masuk ke kulit rambut ketika berwudhu sehingga dapat menyebabkan  wudhu tidak sah. Wallahu a'lam.

Bagaimana Jika Menyemir Uban Dengan Warna Hitam Untuk Membuat Penampilan Lebih Menarik?


Syaikh Muhammad bin Sholeh Al Utsamin pernah ditanyakan mengenai  menyemir jenggot atau rambut kepala dengan warna hitam, apakah  dibolehkan?

Syaikh rahimahullah menjawab:

Menyemir jenggot atau rambut kepala dengan warna hitam, maka aku katakan semuanya adalah haram. Alasannya, karena Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Ubahlah uban ini dengan sesuatu, tapi hindarilah warna hitam". Juga dalam masalah ini terdapat dalil dalam kitab sunan yang  menunjukkan ancaman bagi orang yang menyemir ubannya dengan warna hitam.

Kemudian yang bertanya kembali berkata: Apakah tidak boleh juga kalau maksudnya adalah untuk mempercantik diri?

Syaikh rahimahullah menjawab:

Umumnya yang mewarnai ubannya dengan warna hitam, tujuannya adalah  untuk mempercantik diri, agar terlihat lebih muda. Kalau tidak demikian, lalu apa tujuannya?! Perbuatan semacam ini hanya akan membuang-buang waktu dan harta. (Liqo' Al Bab Al Maftuh, 1/5, Mawqi' Asy Syabkah Al Islamiyah)

Bagaimana Jika yang Masih Muda Muncul Uban, Bolehkah Diubah (Disemir)?


Syaikh Muhammad bin Sholeh Al Utsaimin ditanyakan: "Seorang pemuda  sudah nampak padanya uban. Dia ingin merubah uban tersebut dengan warna  hitam. Bagaimana hukum mengenai hal ini?"

Syaikh rahimahullah menjawab: Ini termasuk mengelabui (tadlis). Seseorang yang ingin menikah, lalu di kepalanya terdapat uban sedangkan dia masih muda, maka melakukan semacam ini termasuk mengelabui (tadlis). Akan tetapi kami katakan bahwa yang lebih utama jika dia ingin mengubah ubannya tadi, maka gunakanlah warna selain hitam. Dia boleh mencampur hina' (pacar) dan katm (inai), lalu dia gunakan untuk menyemir ubannya. Pada saat ini, tidak nampak  lagi uban. Bahkan perbuatan ini adalah termasuk ajaran Nabi shallallahu  'alaihi wa sallam, yaitu merubah uban dengan warna selain hitam. Adapun  merubah uban tadi dengan warna hitam, maka yang benar hal ini termasuk perbuatan yang diharamkan. Karena Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam memerintahkan kita menjauhi  warna hitam ketika akan menyemir rambut, bahkan terdapat ancaman yang  sangat keras mengenai hal ini dalam sabda beliau. (Liqo' Al Bab Al Maftuh, 188/23)

Bagaimana Hukum Menyemir (Memirang) Rambut yang Semula Berwarna Hitam Menjadi Warna Lain?


Syaikh Muhammad bin Sholeh Al Utsaimin pernah ditanyakan, "Apakah  boleh merubah rambut wanita yang semula berwarna hitam disemir menjadi  warna selain hitam misalnya warna merah?"

Syaikh rahimahullah menjawab:

Jawaban dari pertanyaan mengenai menyemir rambut wanita yang berwarna hitam menjadi warna selainnya, ini dibangun di atas kaedah penting.  Kaedah tersebut yaitu hukum asal segala adalah halal dan mubah. Inilah kaedah asal yang mesti diperhatikan. Misalnya seseorang  mengenakan pakaian yang dia suka atau dia berhias sesuai dengan  kemauannya, maka syari'at tidak melarang hal ini. Menyemir misalnya, hal ini terlarang secara syar'i karena terdapat hadits Nabi shallallahu  'alaihi wa sallam, "Ubahlah uban, namun jauhilah warna hitam".  Jika seseorang merubah uban tersebut dengan warna selain hitam, maka  inilah yang diperintahkan sebagaimana merubah uban dengan hinaa' (pacar) dan katm (inai). Bahkan perkara ini dapat termasuk dalam perkara yang didiamkan (tidak  dilarang dan tidak diperintahkan dalam syari'at, artinya boleh -pen).

Oleh karena itu, kami dapat merinci warna menjadi 3 macam:

Pertama
adalah warna yang diperintahkan untuk digunakan seperti hinaa' untuk merubah uban.

Kedua
adalah warna yang dilarang untuk digunakan seperti warna hitam untuk merubah uban.

Ketiga
adalah warna yang didiamkan (tidak  dikomentari apa-apa). Dan setiap perkara yang syari'at ini diamkan, maka hukum asalnya adalah halal .

Berdasarkan hal ini, kami katakan bahwa hukum mewarnai rambut untuk wanita (dengan warna selain hitam) adalah halal. Kecualijika terdapat unsur merubah warna rambut tersebut untuk menyerupai orang-orang kafir, maka di sini hukumnya menjadi tidak diperbolehkan. Karena hal ini termasuk dalam masalah tasyabbuh (menyerupai) orang kafir, sedangkan hukum tasyabuh dengan orang kafir adalah haram. Hal ini berdasarkan sabda Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam,

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

"Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka" (HR. Ahmad dan Abu Dawud. Syaikhul Islam dalam Iqtidho' [1/269] mengatakan bahwa sanad hadits ini jayid/bagus)

Yang namanya tasyabbuh (menyerupai orang kafir) termasuk bentuk loyal (wala') pada mereka. Sedangkan kita diharamkan memberi loyalitas  (wala') pada orang kafir. Jika kaum muslimin tasyabbuh dengan orang  kafir, maka boleh jadi mereka (orang kafir) akan mengatakan, "Orang  muslim sudah pada nurut kami." Sehingga dengan ini, orang-orang kafir  tersebut menjadi senang dan bangga dengan kekafiran yang mereka miliki.  Dan perlu diketahui pula bahwa orang yang sering meniru tingkah laku  atau gaya orang kafir, mereka akan selalu menganggap dirinya lebih  rendah daripada orang kafir. Oleh karena itu, mereka akan selalu  mengikuti jejak orang kafir tersebut.

Juga dapat kita katakan bahwa tasyabbuh seorang muslim dengan orang  kafir saat ini adalah bagian dari loyal kepada mereka dan bentuk  kehinaaan di hadapan mereka.

Juga dapat kita katakan bahwa tasyabbuh dengan orang orang kafir  termasuk bentuk kekufuran karena Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam  bersabda, "Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka". Oleh karena itu, jika seorang wanita menyemir rambut dengan warna yang  menjadi ciri khas orang kafir, maka menwarnai (menyemir) rambut di sini  menjadi haram karena adanya tasyabbuh." (Al Liqo' Al Bab Al Maftuh, 15/20)

Namun ada penjelasan lain dari Syaikh Sholeh bin Fauzan bin 'Abdillah Al Fauzan. Beliau hafizhohullah mengatakan,

"Adapun mengenai seorang wanita mewarnai rambut kepalanya yang masih  berwarna hitam menjadi warna lainnya, maka menurutku hal ini tidak diperbolehkan. Karena tidak ada alasan bagi wanita tersebut untuk mengubahnya. Karena  warna hitam pada rambut sudah menunjukkan keindahan dan bukanlah suatu  yang jelek (aib). Mewarnai rambut semacam ini juga termasuk tasyabbuh  (menyerupai orang kafir)." (Tanbihaat 'ala Ahkamin Takhtashshu bil Mu'minaat, hal. 14, Darul 'Aqidah)

Jika kita melihat dari dua penjelasan ulama di atas, maka dapat kita  tarik kesimpulan bahwa hukum menyemir rambut, jika ada hajat semacam  sudah beruban, maka pada saat ini dibolehkan bahkan diperintahkan. Namun apabila rambut masih dalam keadaan hitam, lalu ingin disemir (dipirang) menjadi warna selain hitam, maka hal ini seharusnya dijauhi. Kenapa  kita katakan dijauhi?

Jawabannya adalah karena mewarnai rambut yang semula hitam menjadi warna lain biasanya dilakukan dalam rangka tasyabbuh(meniru-niru) orang kafir atau pun meniru orang yang gemar berbuat  maksiat (baca: orang fasik) semacam meniru para artis. Inilah yang biasa terjadi. Apalagi kita melihat bahwa orang yang bagus agamanya tidak  pernah melakukan semacam ini (yakni memirang rambutnya). Jadi perbuatan  semacam ini termasuk larangan karena rambut hitam sudahlah bagus dan  tidak menunjukkan suatu yang jelek. Jadi tidak perlu diubah. Juga  melakukan semacam ini termasuk dalam pemborosan harta. Wallahu a'lam bish showab.

Demikian pembahasan yang kami sajikan mengenai uban dan menyemir  rambut. Semoga pembahasan kali ini bisa menjadi ilmu yang bermanfaat  bagi kita semua.

Semoga Allah selalu memberikan kita ketakwaan dan memberi kita taufik untuk menjauhkan diri dari yang haram.

Alhamdulillahilladzi bi ni'matihi tatimmush sholihaat. Wa  shallallahu 'ala Nabiyyina Muhammad wa 'ala alihi wa shohbihi wa sallam.

****

29 Rabi'ul Awwal 1430 H

Penulis:
Muhammad Abduh Tuasikal

Muroja'ah:
Ustadz Aris Munandar, SS

Artikel
www.muslim.or.id
Judul Asli
Hukum Menyemir Rambut
 
Mau booking tiket pesawat sekaligus menjadi agen penjualan tiket pesawat secara online, murah, mudah, dan cepat? KLIK DISINI untuk mendapatkan informasi selengkapnya.


   


Link Partner

http://tiket-murah-online.blogspot.com
http://travel-agentku.blogspot.com
http://travelagentkita.wordpress.com
http://tiketpesawat-murah.blogspot.com
http://travel-agent-kita.blogspot.com
http://cetak-tiket.blogspot.com
http://travelkita.multiply.com/
http://peluang-usahakita.blogspot.com
http://aneka-usaha-online.blogspot.com
http://agen150000.multiply.com
http://bisnis-biasa.blogspot.com
http://bisnis-biasa-01.blogspot.com
http://bisnis-biasa-02.blogspot.com
http://bisnisgadged.multiply.com
http://bisnismobil.multiply.com
http://cetaktiket.multiply.com
http://miqsan1302.multiply.com
http://putera-bambapuang.blogspot.com
http://puterabambapuang.blogspot.com
http://siapasajabisa-02.blogspot.com
http://siapasajabisa.blogspot.com
http://supertiket.multiply.com
http://yudhatravel.multiply.com

What's on Your Mind...

.

Archives